BAK dan BAB Bayi

Buang Air Kecil (BAK) Bayi

• Bayi BAK setiap 1-3 jam atau 4-6 kali sehari. Jika mereka sakit atau demam, atau saat cuaca sangat panas, frekuensi BAK mungkin berkurang dan itu masih normal.
• Buang air kecil seharusnya tidak nyeri. Jika terlihat tandatanda stres saat bayi saat buang air kecil, ini bisa menjadi tanda infeksi atau masalah lain pada saluran kemih. Konsultasikan ke dokter
• Pada anak yang sehat, urin berwarna kuning muda sampai gelap. (Semakin gelap warnanya, semakin pekat urinnya; urin akan lebih pekat jika anak tidak minum banyak cairan.)
• Pada minggu pertama setelah lahir, mungkin terlihat noda merah muda atau merah bata pada popok, sering disalahartikan sebagai darah. Padahal, noda ini biasanya merupakan tanda urin yang sangat pekat. Jika noda merah muda berlanjut, konsultasikan dengan dokter anak.
• Anak perempuan yang baru lahir mungkin memiliki sedikit bercak darah di popok, biasanya pada minggu pertama setelah lahir, darah ini disebabkan oleh hormon ibunya yang mempengaruhi rahim bayi.
• Jika pendarahan ini disertai dengan gejala lain, seperti sakit perut, susah makan, muntah, demam, atau pendarahan di area lain, segera cari bantuan medis.

Buang Air Besar (BAB) Bayi

• Selama beberapa hari pertama setelah lahir, BAB pertama bayi disebut mekonium. Zat kental berwarna hitam atau hijau tua ini mengisi usus sebelum lahir, dan setelah lewat, tinja berubah menjadi kuning-hijau.
• Kotoran bayi bervariasi dalam warna dan konsistensi karena sistem pencernaannya yang belum matang. Pada bayi ASI, tinjanya berwarna kuning bercampur dengan beberapa partikel.
• Ketika mulai makan makanan padat atau MPASI, konsistensi tinja dapat berkisar dari sangat lunak hingga encer. Jika diberi susu formula, tinja mereka biasanya berwarna cokelat atau kuning, lebih keras daripada bayi ASI, tetapi tidak lebih keras dari tanah liat lunak.

Penting Diingat terkait BAB Bayi

• Variasi warna dan konsistensi tinja adalah normal. Misalnya, jika proses pencernaan melambat karena makanan yang membutuhkan lebih banyak usaha untuk dicerna, tinja bisa menjadi hijau atau jika bayi diberi zat besi tambahan, fesesnya bisa berubah warna menjadi coklat tua. Jika ada iritasi ringan pada anus, garis-garis darah mungkin muncul di bagian luar tinja. Namun, jika ada banyak darah, lendir, atau air dalam tinja, segera hubungi dokter.
• Karena tinja bayi biasanya lunak dan sedikit berair, orang tua perlu mengenali tanda diare
• Tanda-tandanya adalah peningkatan frekuensi yang tiba-tiba (menjadi lebih dari satu kali buang air besar setiap kali makan) dan kandungan cairan yang sangat tinggi dalam tinja.
• Diare merupakan tanda infeksi usus atau disebabkan oleh perubahan pola makan bayi. Jika bayi menyusui, mereka dapat mengalami diare karena perubahan pola makan ibu.
• Perhatian utama pada diare adalah kemungkinan dehidrasi. Jika demam juga muncul dan bayi berusia kurang dari 3 bulan, hubungi dokter.
• Jika bayi berusia lebih dari 3 bulan dan demam berlangsung lebih dari satu hari, periksa frekuensi BAK dan suhu rektalnya; kemudian laporkan ke dokter untuk dievaluasi. Pastikan bayi sering menyusu. Namun, jika bayi tetap terlihat sakit, segera ke dokter.
• Frekuensi BAB sangat bervariasi pada bayi. Banyak yang BAB segera setelah makan. Ini adalah hasil dari refleks gastrokolik, yang menyebabkan sistem pencernaan menjadi aktif setiap kali perut diisi dengan makanan.
• Pada usia 3-6 minggu, beberapa bayi yang disusui ASI hanya buang air besar sekali dalam seminggu, itu masih normal.
• ASI meninggalkan sangat sedikit limbah padat untuk dikeluarkan dari sistem pencernaan anak. Dengan demikian, jarang BAB pada bayi ASI bukan merupakan tanda sembelit dan tidak ada masalah. Selama bayi normal, berat badan terus bertambah, dan menyusui secara teratur.
• Jika bayi diberi susu formula, setidaknya BAB satu kali sehari. Jika kurang dari sekali sehari dan tampak mengejan, mereka mungkin mengalami konstipasi. Konsultasikan dengan dokter

Artikel lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *